SAYA, LARI, DAN ROCK N’ ROLL

Spread the love

Antara saya, lari dan rock n’ roll punya hubungan erat nan romantis (huh?). Dua hal ini yang menjaga saya tetap berusia 21, tetap fresh, sehat ceria dan bersemangat, cieee. Oh iya, juga sedikit nakal πŸ˜€

Oke, saya ada sedikit cerita tentang itu yang mau saya bagi nih. Begini ceritanya…

Pada awalnya

Saya dulunya sama sekali bukan tipe orang yang suka olahraga. Dari kecil begitu, masa sekolah dari SD sampai SMA begitu. Sukanya itu main video game atau baca buku, dan sejak SMP tambahan lagi suka banget dengerin musik rock/metal.

Kalau pelajaran olahraga di sekolah saya sering kerepotan, terutama kalau yang menyangkut bola. Sepakbola, basket, atau voli, itu dijamin saya kena bully habis karena clumsy banget macam Nobita. Walaupun kalau urusan berenang sih saya sebetulnya cukup lumayan juga, atau kalau bidang atletik, di lompat jauh atau lompat tinggi saya juga lumayan.

Tapi khusus urusan lari yang harusnya olahraga paling basic saya malah merasa paling palingnya parah. Stamina saya jeblok banget, baru lari 1-2 lap napas ngos-ngosan plus jantung berdebar kencang, lari 4 lap ditambah lagi jadi kepala pusing muka pucat nyaris pingsan. Kalau kebetulan ada pertandingan wajib saya selalu konsisten masuknya tiga besar, dari belakang! Hehehe. Singkatnya I really hate running!

Merasa diri payah dalam olahraga dan pelajaran maka musik jadi pilihan saya untuk eksis mengekspresikan diri. Masa SMA adalah awal saya nge-band, waktu itu jamannya hair band model Motley Crue, Poison, GN’R dan kawan-kawannya, juga thrash metal macam Metallica, Anthrax, dan kawan-kawan. Kemudian juga belakangan mulai masuk grunge dengan Nirvana, Pearl Jam cs.

Lepas SMA

Lepas SMA pertengahan 90’an, itu jamannya Dilan btw (nah kan, ketauan umur gue sekarang 21 tuh!), saya total berhenti olahraga. Waktu itu saya suka rokok, walaupun nggak parah-parah amat juga sih, mulai juga suka bir sekali-sekali. Kegiatan saya kebanyakan duduk depan monitor komputer baik itu main game atau bikin musik, dan main band. Saya jadi seorang musisi serius waktu itu, main gitar di sebuah band rock, dan juga seorang songwriter dan sound engineer.

Musik adalah passion saya. Dan walaupun saya akhirnya memutuskan berhenti main musik bertahun-tahun lalu tapi musik terutama genre rock masih menjadi bagian dari diri saya sampai saat ini. Semangat rock yang muda, enerjik, liar dan bebas plus sedikit nakal masih melekat di diri saya hingga sekarang.

Bertahun-tahun berlalu tanpa olahraga, sesuatu yang saya sama sekali nggak kepikiran dan nggak ada keinginan. Walaupun sempat juga sih agak rutin badminton di awal 2000’an dan berenang sekali-sekali cuma sekedar untuk senang-senang, tapi that’s it.

The wake-up call

Lewat tahun 2010 mulailah banyak teman seangkatan yang mulai mengalami masalah kesehatan, asam urat lah, darah tinggi, kolesterol lah, bahkan ada yang lebih seram lagi, jantung! Malah memasuki 2012 dan 2013 mulai ada satu persatu yang tumbang dan harus pergi mendahului.

Kalau diperhatikan penyebabnya kurang lebih sama, pola hidup. Stress kerjaan, makan berat terus, rokok, begadang, dan kurang atau malah nggak pernah olahraga. Ada juga memang sebagian yang “pemakai” atau bekas “pemakai”.

Itulah yang menjadi semacam wake up call buat saya, I don’t wanna die so young! Masa sih umur 40 aja belom nyampe sakitnya udah aneh-aneh udah dekat banget sama mati. Masih sangat banyak hal yang ingin saya kerjakan.

Mulai lari

2014 mulailah saya memaksakan diri untuk lari. Kenapa lari? Karena simpel cuma tinggal gerakin badan aja, karena itu juga jadinya murah deh nggak usah ngemodal, hehehe.

Awal lari luar biasa beratnya, baru beberapa meter saja jantung sudah berdetaknya kenceng banget, napas berat, padahal saya sudah stop rokok sejak beberapa tahun lalu. Tapi saya bertekad untuk paksakan terus, lapangan parkir Lottemart (dulu masih Makro) jalan Soekarno Hatta jadi tempat favorit dan tempat bersejarah buat saya.

Tempatnya luas, disitu 1 keliling sekitar 800m, cukup jauhlah, dan enak sejuk banyak pohon di pinggir sekelilingnya. Setiap pagi ramai orang berolahraga disitu, ada yang jogging, senam, sepeda, main bola, atau cuma sekedar jalan. Kalau weekend apalagi lebih ramai penuh orang.

Setelah beberapa waktu lumayan tuh sedikit demi sedikit perkembangannya sangat terasa, badan juga rasanya semakin enak dan segar. Lari tadinya 1 lap saja dicicil perlahan bisa meningkat, sampai menu rutin per sesi itu 5-6 lap atau sekitar 4-5 km, lumayan lah buat pemula. Saya mulai menikmati lari dan bahkan mulai susah untuk stop, karena kalau bolos tiga hari saja badan dan kepala rasanya aneh nggak enak. Lari sudah mulai jadi kebutuhan karena badan saya mulai ketagihan sepertinya.

Kesan mendalam

Satu kejadian lucu dan berkesan waktu awal-awal saya mulai lari. Waktu itu baru beres paling 1-2 lap saya sudah minggir pasang posisi ruku sambil atur napas yang ngos-ngosan. Tiba-tiba lewatlah seorang kakek sambil jogging menyapa, “capek mas?”. Saya sambil nyengir jawab “iya nih pak lumayan”, ia pun tersenyum dan berlalu. Kemudian ada bapak-bapak yang kebetulan lagi duduk dekat situ bilang sama saya “itu si bapak umurnya 75 mas”. Kaget gue asli, 75 tahun masih kelihatan bugar dan badannya berbentuk berotot. Saya curiga mungkin beliau ini atlet, pendekar, atau militer waktu mudanya.

Saya dan Pak Anton

Hari itu juga akhirnya saya berkesempatan ngobrol dengan si bapak 75 tahun yang ternyata bernama Pak Anton. Banyak cerita, katanya dari mudanya memang dibiasakan rajin lari keliling daerah-daerah di Bandung, dan cita-citanya ingin hidup sampai 100 tahun. Cerita juga tentang kebiasaan olahraganya, suka sepeda dan lari. Dan kalau lari itu biasanya lama, memang pelan sih, tapi sanggup konsisten jogging beberapa jam diselingi sprint sesekali. Buset dah, saya sesi lari paling lama 30-40 menit, itu pun diselingi jalan nggak lari non stop, kalah telak dong gue sama aki aki πŸ˜€

Hari itu saya banyak dapat masukan dari beliau ini. Dan sampai sekarang orangnya masih rutin lari di Lottemart sambil membimbing orang-orang pemula yang baru mulai olahraga. Kejadian yang benar-benar meninggalkan kesan yang sangat dalam dan jadi inspirasi buat saya.

Tahun 2016 saya bergabung di LTLM (Lanterha The Lemurian Meditation). Disini karena dibutuhkan kondisi fisik mumpuni kalau ingin serius berkembang saya mulai kenal lari di gunung masuk hutan, trail run lah bahasa dunia larinya sih. Capek awalnya, tapi luar biasa menyenangkan. Itulah awal kondisi fisik saya meningkat lebih cepat lagi. Lari reguler di jalanan juga saya tingkatkan lagi dari tadinya rutin hanya sekitar 5km meningkat sedikit sedikit sampai bisa rutin 10km.

Race perdana

Tahun 2017 entah kenapa saya kebetulan saja tiba-tiba tertarik untuk ikut race, browsing sana sini cari event lari akhirnya mendaftarlah saya untuk Borobudur Marathon 2017 di bulan November, kategori 10K, it was my very first race ever.

Official Time 10K di Borobudur Marathon 2017

Finish strong dengan waktu 51:05, senang banget. Lumayan keren dong buat pelari amatiran kaya saya, sudah rada-rada berumur pula, di race perdana lagi jadinya segala gala masih virgin, hehehe.

Sejak saat itu

Sejak saat itu saya jadi terobsesi dengan yang namanya PB, makin semangat lagi deh buat lari. Buat yang belum tahu PB atau Personal Best ini adalah catatan waktu terbaik seseorang untuk jarak lari tertentu, atau disebut juga Personal Record atau PR.

Untuk itu saya mulai berpikir lebih serius untuk latihan. Yang sebelumnya saya pikir lari itu begitu gitu aja nggak ribet, ternyata setelah riset sana sini lumayan ribet juga ya kalau mau latihan lari yang benar tuh. Baru tau gue πŸ˜€

Mulailah saya lari dengan mindset dan pendekatan berbeda. Latihan mulai terkonsep dan teratur hasil comot sana sini, dan sempat ikut lagi beberapa race dengan catatan waktu cukup bagus.

Lari buat saya sekarang adalah fun, passion, meditasi, dan obsesi. Saya jalani tiap sesi dengan rasa senang dan semangat. Spirit lari digabungkan dengan spirit rock n’ roll yang membuat saya merasa hidup dan forever young, forever 21.

Begitulah yang saya jalani sampai saat ini. Akan ada lagi cerita lain, tapi buat lain waktu aja yah. Untuk sekarang, sekian dulu deh ceritanya, tengkyu sudah menyimak.

Nantikan tulisan saya berikutnya, stay tuned!

Salam sejahtera.

FOREVER YOUNG WITH RUNNING AND ROCK N’ ROLL



4 comments

  1. Artikel yang sangat bagus …
    Ulasan informasi yang disampaikan sangat bermanfaat …
    Terimakasih informasinya min …
    Ditunggu artikel selanjutnya …
    Salam kenal …

  2. Mantap Oom, eh tapi ‘masih’ 21 tahun, Dik aja berarti :p

    Dulu saya juga mulai suka lari pas di Bandung. Biasanya lari pagi-pagi, mumpung adem. Ngelewatin rindangnya pohon-pohon di daerah Cipaganti.

    Terus turun dikit sampai Biofarma. Belok kiri. Habis itu menyusuri jalan layang Pasopati, wah pas sunrise paling suka ngeliatnya. Kadang sambil motret siluet jembatan layang dari kejauhan, muantap.

    Setelah itu belok ke kiri lagi… sambil cari sarapan di sekitaran jalan Taman Sari. Kadang bubur ayam, nasi, kuning, ahhh… ada juga surabi di deket gang Pelesiran. Terus dibawa pulang ke kosan.

    Jadi kangen Bandung, hihi.

    Ah maap nyampah Oom, eh, Dik.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *