BELAJAR SANTUY MINGGU 2

Spread the love

Lewat sudah minggu kedua dari program “belajar santuy”, dan ternyata…

Masih susah!

Terlepas dari usaha keras buat lari santai heart rate (HR) saya masih saja suka nyelonong ke 140-an bahkan 150+, walaupun untungnya nggak terlalu jauh juga sih. Terpaksalah jelajah Google dan Youtube sana sini cari lagi informasi yang berhubungan dengan low heart rate training, dan lucunya karena saya merasa susah buat lari lambat akhirnya saya malah beneran carinya “how to run slow” sama “how to run easy”. Ini tentu saja 180° dari sebelumnya yang selalu dicari adalah “how to run fast”, hehehe.

Kebetulan ketemu kanal Youtube slow jogging kepunyaan orang Jepang yang namanya Mr. Hiroaki Tanaka, kebetulan sekali cocok banget karena ini mirip-miriplah dengan teknik basicnya Chi Running, cuma lebih lambat aja. Maka saya semangat deh buat langsung cobain.

Slow jogging

Membantu banget ternyata!

Berkat mode slow jogging atau disebutnya “niko niko pace” dalam sesi satu jam lari itu saya bisa jogging konsisten, selingan jalan cuma sekedar break minum saja sebentar. HR lumayan bisa lebih terkontrol lah bisa di bawah 140 atau kalaupun lebih nggak terlalu jauh juga, effort jelas rasanya easy banget malah selesai satu jam itu rasanya seperti baru pemanasan. Biasanya satu jam lari sih napas sudah lumayan berat plus kaki mulai pegal juga.

Benefit dari slow jogging yang sangat terasa adalah saya bisa jauh lebih aware dengan badan, body scanning lebih gampang dengan begitu teknik dan form juga jadi lebih terasa lah. Buat melatih dan memperbaiki kekurangan disitu jelas jadi makin gampang. Dan yang nggak kalah penting juga buat meditasi rasanya jauh lebih enak karena napas lebih rileks dan dalam.

Singkatnya oke banget deh konsep slow jogging ini, kalau saya sih suka dan rekomen banget, paling nggak cobain aja dulu deh.

Cuma memang sih kalau lihat pace-nya wuaduh parahnya buanget, selow banget bro! Sebelumnya biasa lari santai itu di kisaran 5 atas atau 6-an sekarang sih paling kencang aja cuma 9-an malah seringnya sih 10 lebih, setengahnya lebih tuh! Jalan aja bisa lebih kenceng dari itu kayaknya.

Jadi buat kita-kita yang biasa kenceng-kencengan sih dijamin berat lah praktekin ini, hehehe, karena memang tujuan slow jogging ini buat hidup happy dan sehat bukan buat race. Buat saya sih tujuannya memang mau reset sedikit lah badannya, jadi ya sabar sabaran aja lah, enjoy ajah…

Cuma saya temukan ada sesuatu yang unik nih, beda tempat dan suasana ternyata bisa beda lho rentangan HR-nya, mungkin memang berpengaruh kali ya?

Tempat dan suasana berpengaruhkah?

Kalau lagi sendiri di rumah pakai mode treadmill itu HR bisa sangat rendah, bisa konsisten 130-an padahal dilihat effort sih rasanya agak diatasnya easy deh. Tapi kalau larinya di luar entah kenapa si HR bawaannya sering lebih tinggi, padahal perasaan sih effort sama-sama aja segitu, ajaib juga.

Untuk lari di luaran itu saya belum ke jalanan, baru di tiga tempat saja yang memang sudah familiar banget, di Gasibu, Saparua, dan Lottemart.

Ternyata tiga tempat itu beda hasilnya, kalau di Saparua dengan teknik niko niko itu HR bisa lebih terjaga di 130-an, paling nyasar sedikit ke atas 140. Kalau di Gasibu itu lebih susah buat jaga tetap rendah, bawaannya lebih sering 140 tengah lah, malah kadang ke atas 150. Nah di Lottemart itu adalah yang paling susah, itu lebih seringnya 140 tinggi bahkan bisa sampai 150-an.

Saya juga kurang ngerti kenapa bisa begitu padahal secara effort sih perasaan sama karena saya pakai metronome buat kontrol cadence. Entah mungkin karena di Gasibu itu crowded banget jadi sering harus lari agak cepat biar nggak terjebak traffic, mental juga sedikit terpengaruh kayaknya. Sementara di Lottemart malah luas banget dan nggak terlalu ramai jadi sering tanpa sadar larinya malah makin kencang.

Masih agak-agak misterius deh urusan HR ini, nggak apalah baru juga dua minggu masih ada besok.

Kesimpulan

Oke jadi kesimpulannya minggu kedua ini ada kemajuanlah, dari sisi tekniknya terutama. Dengan niko niko pace ini walaupun memang HR masih suka kesasar ke wilayah agak tinggi tapi saya berhasil mengurangi banyak interval jalannya dan bisa memperbaiki beberapa kekurangan di segi teknik.

Kedepannya tentu saya ingin HR bisa terjaga di zona rendah lah sambil pace juga ditingkatkan, masa mau snail mode terus larinya kan ya? Hehehe.

Yah sekarang lanjut lagi minggu ketiga, nanti apdet lagi perkembangannya, wish me luck yah.

FOREVER YOUNG WITH RUNNING AND ROCK N’ ROLL

One comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *