BELAJAR SANTUY MINGGU 1

Spread the love

Kita review gimana sih seminggu ini saya praktik latihan belajar santuy.

Santuy itu susah!

Maksudnya menjaga effort di zona HR rendah itu ternyata susah banget, terlepas dari segala macam teknik meditasi dan chi running yang saya pakai. By the way berdasarkan rumus Maffetone max HR saya di 143 kalau berdasarkan rumus 220 maka max HR di 177.

Di hari-hari awal selalu deh HR ngeluyur ke 150-an malah sering ke 160-170, itu sih berdasarkan dua rumus tadi sudah zona tinggi banget, dan konstan lagi di kisaran segitu nggak turun-turun. Jadi terpaksa bukan mode run-walk lagi tapi hampir full jalan demi menjaga dibawah 140.

Heart Rate di hari pertama Belajar Santuy

Sempat juga diketawain aki-aki yang biasa ketemu saya lari, tumben lemes amat kurang semangat katanya, walah… Ada lagi satu aki-aki yang malah larinya lebih kenceng dari saya, makin aja deh aib gue!

Wuaduh apa yang salah nih ya? Saya, metodenya, atau jamnya salah?

Katanya kan rumus itu nggak saklek juga bisa beda tergantung kondisi individu, bisa saja kan ternyata fisik saya masih kayak remaja belasan gitu jadinya max HR saya bisa 200-an, jadi angka 170-an sih masih dibawah dong hitungannya.

Cuma ternyata napas nggak bohong yah, kerasa sih memang nggak nyaman malah waktu 160+ sih sudah agak berat malah ritmenya mesti diperpendek. Jadi pada kenyataannya itu memang sudah bukan lagi easy.

Untuk meyakinkan terpaksa deh bolak balik googling dan youtube cari lagi info tentang low heart training, akhirnya disimpulkan memang butuh waktu lumayan juga buat membiasakan diri.

Mereka yang sudah berhasil dengan metode ini mengalami hal yang sama awalnya, susah lari slow, heart rate selalu tinggi, pace turun drastis sampai terpaksa jalan, disalip aki-aki atau nini-nini, dan sebagai-sebagainya. Butuh komitmen kuat deh intinya.

Bahkan sekelas Mark Allen pun melakukan itu, dan by the way Mark Allen ini adalah seorang juara dunia Ironman enam kali! Ironman bro, gue HM aja belon sampe!

Oke jadi kesimpulan minggu pertama ini wajar sih saya sangat struggle, terlepas akurat nggaknya hasil bacaan HR si Amazfit. Memang dua atau tiga sesi terakhir agak lumayan sih HR terjaga di zona rendah antara 130-140 bpm, paling masih suka nyelonong ke atas 145 tapi nggak lama untungnya.

Cara mengatasinya dengan memperlambat pace atau jalan kalau perlu sampai HR turun lagi agak jauh baru lanjut lari lagi.

Heart Rate hari terakhir minggu ini

Satu hal yang saya perhatikan HR saya bisa fluktuasi lumayan jauh, saat berhenti diam bisa dibawah 100 bpm lalu spike ke atas 140 waktu lari, lalu turun ke bawah 130 saat break jalan. Entah ini masalah akurasi sensor HR atau memang badan saya seperti itu.

Lalu satu hal lain lagi yang saya perhatikan, lari mode treadmill dan di jalanan ternyata bisa sangat beda hasil bacaan HR-nya terlepas dari effort yang rasanya sama dan cadence yang sama. Entahlah ini kenapa saya belum tahu juga.

Yang jelas memasuki minggu kedua besok, saya mesti berkomitmen kuat untuk program ini. Bodo amat deh diketawain aki-aki juga :)))

Report lagi minggu depan deh yah, stay tuned!

FOREVER YOUNG WITH RUNNING AND ROCK N’ ROLL

One comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *